Parlemen Muda Indonesia: Mereka Dalam Satu Paragrap

Ini untuk kesekian kalinya saya bertemu dengan beberapa pemuda Indonesia yang unik, aneh, dan bersemangat. Mereka tergabung dalam suatu acara yang diadakan oleh Indonesian Future Leaders, Parlemen Muda Indonesia namanya. Acara yang sebelumnya bikin saya mengernyitkan dahi dengan kata ‘parlemen’ dan tentu saja berhubungan dengan politiik, akhirnya berubah ketika bercengkrama dengan 29 delegasi dari beberapa provinsi ini.

Anyway, they are totally awesome! Saya nggak nyangka ketemu orang yang sedemikian aktifnya ngomong dan menertawakan sesuatu yang bikin perut sampai mules. Awalnya saya kira saya akan bertemu dengan orang-orang yang ngomongnya soal politik melulu, eh nggak tahunya yang diomongin malah Sigit. Nah lho? Haha..

Btw, berhubung saya kangen dengan semua teman-teman PMI, ini sedikit deskripsi singkat mengenai diri kalian ya. Nggak tahu sih bener ato nggak, cuma buat mengenang kekocakan kalian saja di hati saya #eciiieee. Silahkan disimak dengan senyuman menawan ^_^

1. Jaka: Delegasi dari Medan ini lumayan tinggi untuk ukuran cowok. Dia tipikal cowok yang irit omong dan ramah. Meski saya mengira orang Medan banyak yang galak, tapi Jaka nggak tuh. Dia malah suka senyum dan enak diajak ngobrol. Alhamdulillah dia nggak termasuk orang Medan yang suka bentak-bentak saya😀

2. Fadhil: Ini adalah delegasi cowok pertama yang saya temui di KFC bandara Soetta pada 28 Januari lalu. Baru ketemu aja saya udah menebaknya sebagai cowok metroseksual, suka bergaya dan narsis, haha.. Pasalnya nih anak pake kacamata dan menenteng kopernya saat masuk KFC, gaya banget deh! Dia juga yang pesawatnya ketinggalan pas mo berangkat ke Jakarta. Lain kali jangan diulangi lagi ya dek Fadhil  Ow ya, banyaknya foto-foto Fadhil di kamera dengan gaya ala model itu membuat saya percaya bahwa delegasi dari Medan ini akan lebih sukses jadi model L-Men😀

3. Ikbal: Dia orang Palembang, sama seperti saya. Kalo ngomong hidungnya suka naik-naik bersamaan dengan matanya. Cukup tinggi dan sulit dijangkau haha.. Ikbal tipikal cowok yang irit bicara juga, tapi kalo dia udah ngomong nyelekit banget lho. Pernah waktu dia gak setuju ama pendapat orang dalam sidang, kelihatan banget Palembangnya -___- Tagline unik dari Ikbal? Anda teman saya, saya teman anda.😀 Kita semua berteman kok Bal, haha..

4. Puput: Cewek asli Kerinci yang kini menetap di Padang ini merupakan salah satu delegasi termuda di PMI. Secara masih SMA hehe.. Agak pendiam sih, tapi keterpendiamannya itu gak menyurutkan langkahnya untuk ikut PMI. Dia semangat banget nyeritain kisahnya ama saya sewaktu ikut PMI. Terbukti dia rela meninggalkan sekolahnya untuk sementara meski ia sebentar lagi akan UAN. Puput, apakah kau sadar hingga saat ini minyak anginmu dengan kakak? Ini jadi hak paten kakak sepertinya😀

5. Retno: Saya baru tahu kalau cewek yang jadi delegasi Riau ini asli kelahiran Lampung. Ia termasuk kategori cewek yang pendiam menurut saya. Retno awalnya saya kira masih SMA, tapi ia mengklarifikasinya setelah itu, “Saya udah kuliah kakak.” Btw, cewek ini nggak tahu kenapa bisa terdampar di Riau ya? Kamu bisa jelasin ke kakak Retno, kenapa terdampar jauh sekali ke Riau sana? ^_^

6. Wai: Berbadan imut bukan berarti berdiam diri. Cewek yang menjadi delegasi Jambi ini sangat kritis dan suka bercerita. Saya ingat betul waktu itu malam apa gitu, kami ngobrol di luar kamar hingga dua jam, padahal mata udah krenyep-krenyep lho, haha.. Seinget saya dari jam 10 an sampai 12 obrolan baru selesai dan kami mundur teratur ke kamar masing-masing. Haha..Wai emang banyak banget bercerita, apa aja, soal semasa SMA hingga ia menjadi wanita yang harus berkelana dan survive di Jakarta yang sangat keras ini. Terima kasih juga telah menumpangi saya tempat berteduh selama dua hari ya Wai 

7. Panji: Delegasi dari Banten ini kalo senyum bikin ngakak. Apalagi kalo udah ngajak ketawa, raut mukanya berubah seratus dua puluh lima persen! Entah lah, kalo ingat muka Panji ini saya jadi ingat muka warga suku Baduy beneran, haha.. Ditambah pula ketika ia memakai baju khas Baduy, lengkaplah sudah saya ingin nyuruh anak SMA ini jadi warga Baduy😀 Selain itu, Panji adalah sosok adek yang enak diajak ngobrol dan mau bekerja keras. Semoga lulus SMA nanti bisa masuk UI ya!

8. Bunga: Dia adalah perempuan yang juga masuk kategori nggak banyak bicara dan merupakan delegasi dari Jogja, kota dimana aku pengin banget suatu hari bisa kesana. Meski irit bicara, namun sekalinya omongan Bunga keluar, mantep banget lho. Posturnya yang cilik nggak nunjukin kalo prestasinya cilik. Terbukti dia seringkali menjuarai lomba debat lho, sesuatu hal yang jarang banget saya sentuh dalam cabang lomba ini ^_^

9. Syifa: Postur badannya yang gede lumayan menarik perhatian kami. Saya dan Syifa emang jarang ngomong, hehe, kenapa ya? Tapi menurut saya Syifa itu mudah bergaul dengan siapa saja, suka menyuarakan pendapatnya dan nggak malu untuk bicara di depan banyak orang. Cewek delegasi dari Surabaya ini hobi nyanyi lho, tapi sampai sekarang saya nggak pernah denger dia nyanyi, tanya kenapa?😀

10. Rian: Awalnya saya mengira Rian beneran dari Bali, eh nggak tahunya asli Kalimantan! Haha.. Usut punya usut ternyata dia merantau ke Bali. Bagi saya merantau ke Bali itu bukan saja untuk urusan kuliah, namun juga jalan-jalan seumur hidup!😀 Btw, Rian sempat minta tolong ke saya buat milihin tas untuk ibunya sewaktu jalan-jalan di Blok M kemarin. Pilihan tas itu jatuh pada bentuk yang simpel dan warna cokelat. Ibumu suka gak Rian pilihanku itu? Hehe..

11. Kak Ardhy: Sejak awal lihat kak Ardhy di ruangan pertama kali bertemu, saya udah bisa menerka bahwa dia orangnya aktif banget, dan bener sodara2 ;D Kak Ardhy emang tipikal yang nggak bisa diem. Ada aja jadi bahan pembicarannya, termasuk ngomentarin soal kegiatan sidang. Saya rasa otak kakak perwakilan Maluku ini penuh banget dengan informasi yang nggak habisnya! Transfer dong kakak ke otak saya yang agak lemot ini. Ow ya, setelah dipikir-pikir, kak Ardhy kok mirip Olga ya kalo lagi manyun dan ngelawak? ^_^

12. Miftah: Cowok ini punya segudang aktifitas yang bikin saya “ckckckck.” Perwakilan dari Nusa Tenggara Barat ini adalah partner saya ketika diwawancarai oleh DAAI TV. Kebetulan banget bisa ngobrol ama dia karena wawancara itu, bisa gali ilmu dari dia, dan anaknya ramah banget. Dia juga udah pernah nelurin buku yang bikin saya pengen bikin buku juga! Mungkin suatu saat kalau saya bikin buku, bikinnya di publishing dia aja deh hehe.

13. Iona: Cewek asli Makassar yang saya pikir adalah asli Sunda. Nggak tahunya beneran Makassar! Perawakan sih gak nunjukin anak Makassar, ngomong pun lemah lembut, hehe.. Saya pernah dapet cerita dari Iona soal praktek bullying di SMA nya dulu. Ckckck, untung cewek secantik Iona gak kena bullying ya, kalo nggak cowok-cowok di PMI gak bakal ketemu kamu Iona😀

14. Rezha: Paling gokil asli! Nih cowok emang membawa nama Sulawesi Tenggara, meski ia sendiri kuliah di Jogja. Rezha cukup membuat saya terkesima dengan suaranya yang melengking dan serak basah. Ketika ngomong pun menggebu-gebu banget, kayak mo makan orang aja, sumpah haha.. Apalagi waktu dia nunjukin data pas sidang dengan angkat laptop, saya takut laptop itu dihempaskannya ke lantai gara-gara kesal😀 Aduh Rezha, saya masih inget nih tangisanmu sebelum bis itu membawa kalian pergi dari wisma. Beda banget ekspresinya dari biasanya😀

15. Azwar: Dikenal ama anak-anak PMI sebagai orang yang loyal. Kata mereka sih perwakilan dari Kalimantan Timur ini suka traktir gitu, sayangnya sampai sekarang saya belum pernah ditraktir makan ama Azwar, haha.. Cowok ini lumayan tinggi dan irit bicara. Suka manggil dengan adinda, dan kalo ngegombal bikin ngakak😀 Anyway, karena saya belum pernah ditraktir, jadi Azwar traktir saya ke Derawan aja someday ya!

16. Kak Yuza: Selain kak Ardhy yang merupakan senior di PMI, kak Yuza juga senior yang baik hatinya, nggak sombong, dan mau berbagi ilmu. Dari penampilannya sih udah ketahuan kalo kak Yuza delegasi dari Bandung ini punya banyak ilmu, terbukti dari idenesia.tv yang ia buat lho! Cara ngomongnya juga pelan, gaya khas Sunda, dan paling jago bikin advokasi di PMI menurut saya. Eh bener nggak sih? Hehe..

17. Yudha: Saya lumayan shock banget pas lihat Yudha lebih dahulu tidur daripada anak-anak cowok lainnya ketika ngintip ke kamar, haha.. Kayaknya waktu itu dia capke banget jadi lebih dahulu tidur daripada yang lain hehe. Mewakili Semarang yang kotanya multikultural membuat Yudha cepat beradaptasi, dan saya rasakan betul dari dia. Doakan saya bisa berkunjung ke kotamu setelah wisuda ya Yud ^_^

18. Vanya: Ngeliat cewek yang mewakili Kalimantan Barat ini serasa melihat kanjeng mami di global tv itu😀 Awalnya takut sih ngeliat Vanya, takut dimarahin😀 Eh setelah tahu dia hobi ngebanyol, hilang deh rasa takut saya. Dia hobi banget ketawa, dan kalo udah ketawa seisi bis ngikik ngikutin ketawanya dia! Haha.. Vanya juga jago make up lho, dan ini bikin saya berbanding terbalik dari dia. Junior lebih jago make up-an gila!

19. Azhar: Cowok yang mewakili Kalimantan Selatan ini jarang banget bicara. Ini perasaan saya lho, atau saya yang nggak pernah bicara ke dia? Hehe.. Azhar, saya yakin setelah ikut PMI ini kamu akan lebih banyak omong terutama ngomongin Sigit😀

20. Anthony: Well, dia adalah cowok yang menurut saya pendiam, dan dia juga lah cowok yang nggak dateng dari hari pertama sidang sampai penutupan. Sedih rasanya -____- Karena hari pertama dan kedua PMI dia datang, tapi sewaktu sidang hingga hari terakhir dia nggak bisa hadir karena kerja. Semoga bisa ketemu lagi nanti ya Anthony, delegasi dari Jakarta 

21. Candra: Nama ini bukan nama cowok. Dia murni cewek! Dan dia menjadi wakil provinsi terbaik di PMI ini lho. Candra aktif di kegiatan pendidikan dan tipikal cewek yang nggak banyak bicara, namun sekali bicara, wuidihhh ngena banget ^_^ Candra adalah perwakilan Lampung yang sepertinya menganut sistem: Diam adalah emas😀

22. Maulidia: Cewek yang tinggal dan asli Aceh ini logatnya agak beda dari yang lain. Saya butuh waktu untuk mencerna kalimat yang diutarakan Lidia dalam logat Aceh itu. Lidia juga sempat menginap di kamar saya bersama Iona dan Fera. Meski pendiam, tapi sebenarnya Lidia adalah cewek yang banyak tanya karena selama ini menurut saya dia lumayan banyak menanyakan berbagai kepada saya hehe..

23. Maya: Teman seperjuangan dari Jambi bersama Yunia, mencari dana bersama-sama untuk berangkat ke Jakarta. Maya lumayan banyak omong dalam sidang PMI kemarin, dan ia lumayan kritis, agak beda dengan saya ya? Eh well perjuangan kita belum selesai kan May di rektorat? Hehe..

24. Yunia: Saya lihat cewek ini paling cepet akrab dengan cowok-cowok dibandingkan saya dan Maya, entah karena kharismanya atau sesuatu? Hehe.. Yunia juga banyak bicara selama sidang, backgroundnya yang belajar di fakultas Hukum membuat Yunia punya modal besar untuk berdebat panjang. Dan lagi-lagi ia berbeda dengan saya hehe.

25. Aris: Cowok asli Lampung ini merupakan duplikat Sigit! Dia total banget berakting menjadi Sigit kedua haha.. Tampangnya lumayan lucu buat dijadiin bahan tertawa maka dari itu penamaan Sigit kedua jatuh kepada dia ;D Meski galau di hari terakhir PMI, ia akhirnya memutuskan balik ke Lampung setelah galau siangnya balik atau nggak, dasar Sigit!😀

26. Ega: Cewek yang katanya mau jalan-jalan keluar dari Palembang tapi nggak tahu ama siapa dan takut nggak diizinin ama orangtua ini lumayan nggak banyak omong. Ia ternyata terlibat aktif dalam sejumlah kumpulan cerpen lho. Nah suatu saat kalo jadi jalan-jalan, kita pergi barengan ya Ga, biar ortumu percaya kalo anak ceweknya nggak jalan-jalan ke tempat yang aneh-aneh haha..

27. Fera: Dia adalah cewek pertama yang saya temui di KFC Soetta setelah dia tiba. Awalnya dia hanya berguyon mau sekamar dengan salah satu dari saya, Maya, atau Yunia, eh akhirnya guyonan tersebut emang bener. Kami satu kamar! Fera rupanya aktif banget di kegiatan karya tulis ilmiah, bahkan pernah sampai ke Makassar Juni kemarin. Anyway, saya tahu kalau Fera sayang banget dengan adiknya lho ^_^

28. Firman: Delegasi undangan juga dari Jakarta ini merupakan seorang peneliti yang gaya bicaranya menurut saya khas banget! Otaknya pun encer banget deh, terbukti dia pernah beberapa kali menjuarai penelitian dan proyek sosialnya dinobatkan sebagai proyek sosial terbaik oleh PMI! Saya merasa, Firman agak jarang bergaul dengan cowok, eh bener nggak ya atau hanya kegalauan saja?😀

29. Kris: Pagi tadi barusan ketawa haha hihi dengan kris lewat telepon. Karena itulah dia bikin saya pengin nulis soal PMI ^_^ Ternyata dia ngidolain seseorang sodar2, ehm haha.. Dan Kris nggak salah lho, wajar banget kalo kita punya idola. Saya pun juga punya idola di hidup ini. Kris, kakak doain semoga kamu masuk UI ya hehe.

30. Josuke: Saya mengira Josuke dari foto merupakan cowok bertubuh semampai, tapi pas lihat langsung ternyata ia paling kecil dibanding teman-teman cowok lainnya hehe. Joko sudah sejak lama mengenal Iman ternyata, dan sudah sejak lama pula terlibat aktif dalam kegiatan anak. Meski nggak banyak omong pas di PMI, saya yakin Josuke pasti punya segudang ilmu yang siap ia bagikan!

31. SIGIT: Ini nama yang bikin peserta ngakak selama beberapa hari, meski ia sendiri bukan menjadi peserta PMI. Berawal dari kelakuan cowok yang nyeletuk saat konferensi PMI yang Meet the Leaders, hingga celetukan dia soal suami Marshanda itulah yang bikin kami keluarga PMI jadi makin akrab. Awalnya saya nggak ngeh siapa Sigit ini, tapi setelah tahu pelakunya adalah dia, haha..saya langsung ikut ngakak! Tetapi dia sempat berbaik hati lho mengambil gambar saya dengan kak Cea, ah Sigit..terima kasih banyak, semoga suatu hari nanti kita bisa ketemu lagi😀 Guys, segitu dulu cerita tentang kalian, kalo ada salah kata-kata mohon dimaafkan ya, ini sekedar sharing dan pelepas kangen dengan kalian. Kalo mo nambahin deskripsi teman-teman lain, yuk monggo😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s